Wednesday, March 10, 2010

Money Talk

Today's verse: "Keep your lives free from the love of money and be content with what you have,..." (Hebrew 13:5a)

Baru-baru ini beli satu kemeja buat office wear.
Sebelum beli itu, ada perdebatan yang ketat di pikiran, antara beli kemeja atau dress.
Dress ini cakep, cocok banget sama gw.
Warnanya ijo. (I love green!)
Dengan kancing ala jepang.

Tapi gw pikir, No! I had to buy a wearable blouse.
Dan gw berhasil beli SATU KEMEJA saja di sebuah department store.

Dlm perjalanan ke mobil, gw masih susah banget ninggalin itu dress! Udah di parkiran, tapi tetep pgn balik ke butik itu.
Jadilah gw menelpon pacar, "Aku uda beli kemeja, pgn dress lagiii" dengan memelas.
Dijawab "Dressnya kapan2 ajaa".

Pulanglah gw dgn sukacita krn berhasil hanya membeli 1 kemeja yang sangat fungsional.
Maklum, kemeja nya cuma dikit.

Sampe di rumah, gw masih kepikiran dress hijau menawan itu.
Tapi engga sampe gila kayak sebelum2nya.
Biasanya, gw sampe kepikiran banget. Tanya temen dll siapa yang akan ke mall itu, untuk nitip! Dan beberapa kali itu kejadian.

Beberapa hari kemudian,
gw pergi ke mall itu lagi, ketemuan sama temen2 lama.
"Pibi dimana?"
"Di Ga*di nihh ..."
"Ooh, pila jg pengen kesana tuh" .. dengan mudahnya kata2 ini nyeplos gitu aja.
Damn! Kenapa gw harus 'ketemu' dress itu lagi!

Singkat cerita, gw beli itu dress!
Mereka bilang, itu dress 'Gw bangeet'.
Cocok. cakep. Ijo pula.

Dan kemaren, tepatnya waktu lagi jadwal tim drama gereja ngumpul,
ayat Alkitab yang di atas itu menegor gw!

Waktu lagi nyetir, gw pernah berpikir untuk hidup sederhana di masa depan.
Ga mau pny rumah mewah besar, mobil mewah dan lain2.
Uangnya ditabung, untuk liburan aja, untuk biaya lain2.
Tapi apaaaaaa ....
Di masa sekarang aja gw ga bisa kontrol diri.
Ga bisa mencukupkan diri, mau ini, mau itu.
Dengan mudahnya gw pake Debit card untuk memenuhi keinginan (bukan kebutuhan) gw.

Dress itu sebenernya bukan kebutuhan yang sangat penting.
Emang sih gw ngerasa gw butuh dress lagi, toh dress itu bisa gw pake kemana2 jg, termasuk ke kantor. Yaaa, itulah beribu alesan yg ada!

Gimana, Elvira?
Siapkah Elvira mengatur keuanganmu?


No comments: